Posts

Showing posts from January, 2011

Cry

Image
Mood berdasarkan lagu.
Untuk sekarang,
Mandy Moore's Cry




In places no one will findAll your feelings so deep inside
Was there that I realized
That forever was in your eyes
The moment I saw you cry
The moment that I saw you cry

I wanted to hold you
I wanted to make it go away
I wanted to know you
I wanted to make your everything
Alright.

I just want to know you :(

Kasi can la mak nak bebel panjang!

Bagi satu minggu yang panjang, tak ada benda lain yang aku harap sangat selain hujung minggu yang tenang untuk aku berehat rehat dan bermalas malasan hanya di rumah.
Tapi lain yang jadi. Hari ini adalah mimpi buruk. Aku pergi ke satu pusat tuisyen yang canggih di Uptown Damansara, DU. Mengajar fizik dan matematik tambahan. 5 jam berterusan dari jam 11 pagi hingga 4 petang. Aku dah banyak kali cuba menolak sebab aku dah agak sibuk sekarang. Namun atas dasar kesian pada kawan aku yang kerja admin kat situ dan mereka terdesak tak ada tutor, so I came.
Dengan mulut senget sebab aku kene ulser di lidah, aku nak kene 'shro-shre shro-shre' dengan anak anak orang kaya ni untuk ajar fizik. Dan aku langsung tak bersedia. Hancur semua nya. Really. Hancur. and I hate it. Its like humiliating myself in purpose in front of school children. Ok, let it be my nightmare. Moga esok aku boleh terjaga dan lupakan mimpi buruk ni.
***
Done with mimpi buruk, aku nak membebel pulak pasal pusat tuisyen …

Senyum

Walking down memory lane.
Aku guna 'download information' dekat facebook.
Aku tengok balik status lama lama aku.
Tersenyum sambil dalam hati berkata, "jalan hidup memang pelik pelik"

hehe.
Rahsia perjalanan, Allah sahaja yang tahu.
Selepas berusaha, yakin dan berdoalah.
Dia tahu apa yang kita mahu, Dia beri apa yang kita perlu.
Lets rejoice~

:)

Lari dari realiti itu tak ke mana.

Teringat satu puisi moden,


"menjadi gadis itu memenatkan, menjadi gadis itu merimaskan, satu kerja berat yang amat2 membeban, apatah lagi menjadi gadis yang sendirian,
keterlaluan berani akan dikeji, keterlaluan menangis akan dimaki, perlu gagah dan tak reti tewas, perlu kuat dihenyak dicantas."
(Si Gadis - Fynn Jamal)

Walau betapa aku cuba memaskulinkan diri,
Namun aku hanyalah gadis.
Perempuan.
Wanita.

Aku banyak ditipu perasaan dan nafsu. Moga Tuhan selamatkan aku. :)

Biar ribut melanda, dunia kan cerah pabila ia reda~ :)

Hehe.
Amin adik no. 5 baru mintak maaf.
See, aku tahu dia memang rasa bersalah & menyesal lepas belasah aku ari tu.
Masuk setan katanye.

Ala, kalau korang belasah kakak korang sampai terpelanting, takkan tak rasa menyesal kan? :P

Rilek la amin, akak ok je. Tunggu lebam lebam ni hilang je ni.
Masuk asrama lusa, baik baik. Jangan nangis nangis.

hehe.

Cerita Tahun Baru

Siot je. Aku menyambut tahun baru main The Sim 2 (pstwo) dari pagi. 
Sekali, datang adik nombor lima; Amin B menagih-nagih nak main jugak. Aku keraskan je tangan, mata ke skrin terus main The Sims. Amin B tutup suis utama. Demmit, aku tak save lagi! aku geram, aku sorokkan pstwo. Amin apa lagi tercari cari la konsol game tu. 
Habis dipunggah satu rumah. Aku buat deal, kalau dia kemaskan balik rumah, aku kasi pstwo dia. Amin bangun tiba tiba, terus dia belasah aku. Aku lawan la balik, aku mmg suka bergaduh, tumbuk-tumbuk, terajang-terajang (bajet kuat kan). Tapi aku punya serangan 100% tersasar dan tak kasi impak langsung pada Amin yang bersaiz dua kali ganda aku. 
Kejadian adalah sangat brutal, pendek cerita aku tercampak campak dari bangku. Lalu tergolek golek ke lantai. (kasi bunyi filem tamil sikit..dush kedush). Mak dan Najihah tambah lagi unsur dramatik bila mereka cuba meleraikan Amin sambil menangis. Ayah datang, suba halang Amin dari terus membelasah. Aku bangkit, dan cuba lagi n…